Terima kasih daun keladi kerana mengikuti...

Khamis, 28 Mei 2015

Manisnya Cinta di Kappadokiyya 1: Kayseri - Goreme

Assalammualaikum dunia..

Diam tak diam, dah setahun lebih masa berlalu dari trip terakhir kami. Iye lama sungguh tak pegi travel jauh-jauh ni. Di antara sebab-sebab yang nyata, balik dari Turki dan umrah Januari tahun lalu, aku disahkan mengandung. Alhamdulillah. Dan 9 bulan selepas itu, lahirlah Daneen Adeena. Bila tengok Manisnya Cinta di Cappadocia kat Astro First beberapa bulan lepas, teringatlah pula saat-saat manis berbulan madu di sana tahun lepas. Chewahh..heheee



Jadi, terkeluarlah post untuk hari ini..hahahaaa. aku tak sure, adakah aku akan habiskan cerita travel di Cappadocia ni, tapi aku try la mulakan dulu yea. Kalo korang tgk history aku, kebanyakan cerita kembara aku ni tak habis kecuali masa kembara ke India. Yang lain, Australia ke, Korea ke, China ke, Vietnam ke, Hong Kong ke, Indonesia ke, semua tak habis lagi..huhuuu apa la nak jadi dengan blog aku ni kan. Blog suami aku pun dah terbengkalai sekarang. kikikii

Nways, aku dan suami akan buat satu mega trip bulan Oktober ini, InshaAllah. Suami aku dulu ada janji nak bawak aku ke sana masa dia tackle aku dulu. Dalam kad hari raya tahun 2012. haaa siap kasi duit raya matawang sana lagi. 
Haaa ke mana kita? kikikiki biarlah rahsia :D. So sebelum tu, dalam masa 3-4 bulan ini, aku harap dapatlah aku abiskan entry turki aku ini, walaupun dalam masa yang sama tengah study untuk trip yang akan datang.

Oklah, sambung balik citer pasal Cappadocia atau the right pronunciation is  Kappadokiyya :-)


Dari Istanbul, kami menaiki AtlasJet untuk ke Kayseri. Jarak dari Kayseri ke Goreme, Kappadokiyya ni dalam sejam lebih perjalanan. Kalau naik AtlasJet ni, korang akan dapat free shuttle dari Kayseri Airport ke Pekan Goreme, tapi kena alert dengan bas shuttle tu sebab kami hampir2 terlepas naik sebab tak perasan. 





Erciyes Mountain. penat aku rotate kat file asal..tp masuk blogspot masih macam gini. ntah menyampah, tak tau kenapa. lantaklah :p

Ketika kami naik bas tersebut, memang tak ramai penumpang. Dan yang lagi best, kesemua penumpang yang lain turun dari bas bila sampai pekan Kayseri. Maka tinggallah aku dan suami sahaja di dalam bas itu di sepanjang perjalanan ke Goreme. Mungkin sebab boring, driver bas tu ajak kitorang dok dekat dengan dia kat depan bas. Siap kasi coklat free nak elak kitorang ngantuk. So dia ada la member nak borak-borak.

Sepanjang perjalanan dari Kayseri, kami dihidang dengan permandangan yang menarik. Boleh nampak Erciyes aka "Erjiyes" Mountain yang tinggi tu dan gunang ganang yang lain. Bila masuk daerah Kappadokiyya lagi menarik sebab kabus tebal and bila penglihatan dah clear sikit, semua pokok di sepanjang jalan ada ice. Hampir semua pokok pokak frosting. Suhu masa tu dalam -5 Celcius. Memang satu benda yang baru bagi aku la dan sedikit teruja. :-). Jom layan gambo.

tanah tandus menuju Central Anatolia
Frosting Tree...
Di antara pekan-pekan yang dilalui
Apabila sampai di Goreme, kami terus check-in hotel. Bila dah sampai Goreme ni memang teringin la kan kenkonon nak duduk dalam hotel gua. SO kitorang memang mencari-cari juga la di Booking.com dan Agoda. Mana yang boleh offer yang paling murah dan location yang bebetul dekat dengan town dan within walking distances. Akhirnya kami pilih Cave Life Pension yang memang terletak di tengah pekan Goreme. Masa kami pergi tu dalam bulan Januari, so mmg off season. Harga pun murah dalam 30++ euro/nite kalo x silap. Dan yang paling kelakarnya, kami adalah satu-satunya guest mereka sepanjang kami menginap di situ. Haa pelik bin ajaib kan. Nak kata hotel ni x best..pada aku mmg best sebab view dia mmg superb. murah pun murah kalau nak dibandingkan dengan cave hotel yang lain.. 
Pekan Goreme. Yay kami diturunkan di sini
MEmang tidak beroperasi masa kami di sini. Gila nak naik musim2 sejuk beku mcm sekarang?


Front of Cave Life Pension


Bilik Double Room Kami

OKla..ada feel dalam gua tak?

Selfie dilupa Jangan :D
Ada balkoni bilik ini..Haa pemandangan dia best tak?

Dengan staff hotel yang melayan kami yang satu-satunya guest dia sepanjang 2 malam kami di sana.
TO BE Continued..

Isnin, 9 Februari 2015

Buah Hati Pengarang Jantung, Princess Daneen Adeena

Hi hi hi,

Lama sungguh tidak mencoret di sini. Sejak-sejak dah ada baby daneen ni, memang blog aku dah ke laut. Sangat tak menang tangan langsung untuk update. Malas pun iye juga sebenarnya :-)


Alhamdulillah, aku telah selamat melahirkan seorang puteri seberat 3.37kg pada 24 September 2014 di Hospital Selayang. Nama yang dipilih untuk puteri sulung kami ini adalah Daneen Adeena. Jenuh juga nak mencari nama yang sesuai untuk si kecik ni sebab kena make sure maksudnya ada, dan baik.  Daneen membawa maksud puteri dan Adeena adalah pious. Dalam Islam, nama yang diberi adalah satu doa untuk anak kita kan. Semoga membesar menjadi anak yang solehah hendaknya. InshaAllah.

Daneen Adeena yang berusia sehari masa ini..
Sebelum Daneen lahir lagi, aku dah berniat untuk susukan baby aku sendiri. Alhamdulillah, walaupun aku c-sect, aku dapat susukan Daneen sejurus selepas dia dilahirkan. Nasib baik susu kolostrum itu keluar walaupun tak banyak. Walaupun agak kekok masa memula tu tapi rasa sangat puas bila tengok dia minum dengan penuh selera. :-)

Namun, perjalanan breastfeeding aku tidaklah selancar yang aku harapkan. Seawal umur 5 hari, selepas Daneen menangis tanpa henti selama 2 malam, atas nasihat doktor, aku terpaksa top up dengan susu formula. Aku teruskan juga breastfeeding  dan akan top up formula dalam 1-2 oz bila perlu. 



Daneen semasa mummy masih dalam pantang. Yang baby berdiri tu mummy dia ;)
By the time umur Daneen sebulan lebih, susu aku dah semakin banyak, especially selepas habis pantang. Alhamdulillah susu aku cukup untuk dia sehinggalah aku mula kerja.


Daneen diusia 2 bulan :-)
Selepas cuti bersalin aku habis, aku hantar Daneen ke rumah pengasuh di taman yang berhampiran. Lega sangat akhirnya dapat juga cari pengasuh yang meyakinkan untuk Daneen. Dan makcik yang jaga Daneen tu pun dah biasa handle EBM sebab cucu yang dia jaga sekarang pun diberi minum EBM. Aku bekalkan 18oz setiap hari untuk Daneen, dan kalo aku lambat balik and sampai jam 6.30pm onwards, maka terpaksalah mak cik tu top up juga dengan formula dalam 3oz. Iya, Daneen ni nafsu minum memang agak banyak. Bertabahla aku sekarang sebab sekali minum pun dah 4oz. huhuuu. Terpaksa mempergigihkan aktiviti pengepaman di kala pepagi buta, tengahari, petang dan malam.

Pada aku, kalau susu yang dibekalkan tak cukup (selepas usaha yea bukan x buat apa-apa), aku redha top up dengan formula. Lantakla orang nak cakap apa pun, daripada biarkan baby daneen berlapor kan. Aku bukan spesis mak-mak yg sanggup tgk baby nangis. cukupla aku seksa dia masa umur 3/4 hari dulu, mujur tak jadi apa2 pada daneen ketika itu.



Daneen yang hampir 3 bulan di kala ini :-)
Menjadi seorang ibu di kala ini, memang merubah hidup aku 360. Kalau dulu, kalo mercun meletup tepi telinga pun aku x bleh sedar dari bangun, tapi sekarang bunyi merengek sket dari daneen pun aku buleh sedar. Lega sangat, mmg automatik kot macam tu. Dia bangun untuk menyusu sekarang pun dalam 2 ke 3 kali sepanjang malam. So far, dia belum pernah demam lagi. Cuma selsema tu ada la kenkadang. Dengan cuaca yang tak menentu sekarang, mmg senang kena virus selsema ni. Kesian kat baby bila hidung tersumbat. Sekarang aku pakai nasal relief, Sterimar. Memang berjaya untuk melegakan hidung daneen ketika selsema yang teruk.

Daneen semasa 24th Dec, 3 bulan
Daneen, 3 months ++ and mummy
Daneen on 24th Jan, genap 4 bulan ketika ini
Daneen 4++ months
Sekarang umur Daneen dah 4 bulan lebih. Sekejap je rasanya dia membesar. Progress sekarang sudah mula meniarap. Mulut pun dah start pandai nak bercakap dengan kita. Geram betul.  Tetiap hari berdoa semuga dia dilindungiNya. InshaAllah.

Jumaat, 4 Julai 2014

DIY Umrah Ziarah_ Umrahaj Travel and Service Review

Ini adalah sambungan Entry dari  DIY Umrah Ziarah_ Visa Umrah dan Ground Arrangement

Kali ini aku nak  buat sedikit review tentang agen umrah kami iaitu Umrahaj Travel Sdn. Bhd. Berdasarkan entry terdahulu, ramai benor yang bertanya aku amek agen untuk buat umrah visa dengan siapa? Jadinya, hari ini aku reveal la maklumat berkaitan agen tersebut. Agen ini boleh dihubungi di no. 03-40224444 dan person in charge adalah Haji Lokman. Boleh BUKA SINI untuk terus ke laman web agen tersebut.

Aku percaya pengalaman bagi setiap orang yang ambil dengan agen-agen umrah ini masing-masing berbeza. Serupalah dengan pemilihan wedding planner, wedding photographer dan sebagainya. Ikut nasib, ada yang ok dan ada yang tak ok. Tapi kali ini aku nak cerita pasal arrangement agen umrah kami.

Aku tulis review ini adalah semata-mata bagi tujuan perkongsian atas pengalaman sendiri  dan masing-masing ambil iktibar dengan pemilihan agen umrah mereka nanti. Di samping itu, juga sebagai persediaan mental jika ia mungkin berlaku pada sesiapa yang berminat untuk buat DIY umrah ini especially dengan agen umrah yang aku pakai ini atau mana-mana agen yang lain.

Semasa kami di sana, pengalaman yang kami dapat memang agak menduga kesabaran kami suami isteri. Namun, alhamdulillah, walaupun arrangement yang telah dibuat oleh agen umrah  kami "kacau bilau", tapi perjalanan semasa menjalankan ibadat umrah di Mekah berjalan dengan sempurna. Itu yang penting kan!

Daripada Istanbul, kami menaiki Saudi Airlines dan mendarat terus ke Madinah. So tentatively, kami akan ziarah ke Madinah al Munawarah dan berada di sana selama 4 malam terlebih dahulu sebelum memulakan ibadat umrah di Mekah al Makarramah. Since ini adalah DIY, dan hanya melibatkan kami berdua, secara mentally, kami memang sudah agak bersedia dengan segala kemungkinan, especially en. suami la yang memang cool nak banding dengan aku yang akan terlebih emosi dalam beberapa situasi. huhuu

Dugaan #1:

Apabila kami sampai di airport Madinah, kami dijemput wakil syarikat Muassasah (org arab) yang telah dilantik oleh Umrahaj iaitu Al-Yamama Umra. Memang prosedur di sana, sebelum kita keluar dari airport, Arab Saudi akan make sure kita  ada muassasah yang akan standby di airport dan bertanggungjawab terhadap kita jika berlaku apa-apa yang tidak diingini ke atas kita sepanjang di Madinah dan Mekah. Selain dari muassasah, Umrahaj juga telah melantik wakil mereka (2 orang) di Mekah dan Madinah untuk urusan pengangkutan, hotel dan mutawif kami di sana. Jadinya selepas berjumpa dengan wakil dari syarikat muassasah kami di sana, kami cuba untuk contact wakil agen umrah kami di sana, En. X dan Y (melalui Umrahaj). Mereka ni memang telah dipertanggungjawabkan untuk urusan pengangkutan dan hotel kami di madinah tersebut. Malangnya, apabila cuba dihubungi, line macam tak clear dan bila cuba dihubungi berkali-kali, telefonnya telah OFF terus. Haaaa, saspen tak???

Jeng jeng jeng. Kami inform muassasah kami tentang org yang sepatutnya bawa kami dari airport ke hotel tidak dapat dihubungi. Setelah muassasah try call hamba Allah yang 2 orang itu pun gagal, maka dia pun just panggil teksi sapu di airport yang sentiasa standby di situ, untuk bawa kami ke hotel yang telah "dibooking terlebih dahulu" oleh agen umrah kami sebelum ini. Pada waktu itu, malam dah agak lewat di sana. Badan memang dah letih. Maklumlah, masa di Turki memang kami all out sepanjang 8 hari di sana. So bila jadi perkara2 yang tak dijangka macam ni, especially di tanah suci ni, memang kena sabar je la kaedahnya. Nak cakap sembarangan pun kena berpada-pada. Makanya, kami tanpa berlengah bersetuju je la naik teksi sapu yang ada di situ. Niat memang nak sampai cepat ke hotel dan berehat. Tambang teksi dari airport ke hotel telah dibayar oleh wakil muasasah kami itu. Haa bagus kan depa. Nasib baik tak kena bayar sebab kami dah bayar RM 2,100 kepada agen umrah di Malaysia untuk  pengangkutan yang sepatutnya mereka uruskan di Madinah dan Mekah.

Dugaan #2:
Berbekalkan salinan confirmation emel dari Haji Lokman Umrahaj untuk hotel penginapan kami di Madinah, kami terus menuju ke hotel dengan teksi sapu. Sampai di hotel, seorang lagi wakil syarikat muasasah kami dah standby di sana in case jika ada masalah lain di sana yang muncul. Bila kami try check in dan tunjukkan salinan confirmation emel untuk hotel booking, receptionist hotel itu tak boleh nak terima. Katanya, booking kami dan nama En X dan Y yang terdapat di dalam confirmation emel itu tidak sah dan pihak hotel tidak recognize. Seolah-olah tiada booking telah dibuat untuk hotel tersebut untuk kami berdua. Jeng jeng jeng sangat kan?? hehee.

Kami cuba contact En. X &Y lagi in case kalo hp mereka dah ON balik. Tetapi malangnya masih tidak dapat dihubungi. Pada ketika ini, aku memang dah nak start naik angin. Tapi aku senyap jea la. En Suami je yang cool. Muassasah kami pesan, "dont worry, we will find another hotel for you tonight".

Kami dibawa ke satu hotel lain, yang kebanyakan jemaah yang hire depa directly, duduk di situ. Keadaan bilik yang available memang agak mengecewakan, dengan berabuk dan tidak bersih seperti dah lama tidak dihuni. Kami minta supaya cadar dan selimut diganti sebab tahap kemiangan memang tinggi. huhuu. Disebabkan badan sudah terlalu penat, kami menerima seadanya dan berfikiran positif jea la..maklumla kebanyakan masa akan diisi di masjid dan hotel hanya tempat untuk tidur sahaja. Nways, kami tinggal di hotel tersebut sepanjang kami berada di Madinah.

Dugaan #3:

Akan di sambung kemudian :-)